Pengertian, macam-macam dan karakteristik Kisah-kisah dalam al-qur’an

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Al-Qur’an merupakan kitab yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW. Kita semua telah mengetahui bersama bahwa Al Qur’an merupakan kitab yang terakhir diturunkan oleh Allah, kitab ini dapat dikatakan sudah mewakili kitab-kitab sebelumnya, dari segi pokok-pokok ajaran tauhidnya.
Al-Qur’an juga merupakan salah satu mukjizat Nabi Muhammad SAW yang paling besar, karena kitab ini tidak akan hilang bersama dengan berkembangnya zaman ini. Kitab ini secara umum tidak hanya berisikan perintah dan larangan Allah semata, di dalam kitab ini juga disebutkan beberapa kisah ummat terdahulu yang bisa kita ambil hikmah dari kisah tersebut untuk diterapkan dalam kehidupan beragama.
Berdasar dari uraian diatas, penyusun menyusun makalah ini didasarkan atas keinginan penyusun untuk memudahkan kawan-kawan yang sedang mempelajari ilmu ini (Ulumul Qur’an) dalam mencari materi yang bisa dijadikan sebagai bahan rujukan mereka.
B. Rumusan Masalah
1.            Apakah pengertian kisah dalam Al-Qur’an ?
2.            Apa sajakah macam-macam kisah dalam Al-Qur’an?
3.            Bagaimanakah karakteristik kisah dalam Al-Qur’an ?
4.            Apa tujuan kisah dalam Al-Qur’an?
C. Tujuan
1.      Untuk mengetahui pengertian kisah dalam Al-Qur’an.
2.      Untuk mengetahui macam-macam kisah dalam Al-Qur’an.
3.      Untuk mengetahui karakteristik kisah dalam Al-Qur’an.
4.      Untuk mengetahui hikmah mempelajari kisah dalam Al-Qur’an




BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Kisah dalam Al-Qur’an[1]
Kata Kisah secara etimologis (bahasa) berasal dari Bahasa Arab, yaitu berasal dari kata القص yang berarti mengikuti jejak, seperti disebutkan sebuah kalimat قصصت أثره artinya saya mengikuti jejaknya. Secara etimologis penggunaan kata ini terdapat dalam firman Allah SWT :
قَالَ ذَلِكَ مَا كُنَّا نَبْغِ فَارْتَدَّا عَلَى آَثَارِهِمَا قَصَصًا
Artinya : “Musa berkata : itulah (tempat) yang kita cari. Lalu keduanya kembali mengkuti jejak mereka semula” (Q.S. Al-Kahfi : 64)
وَقَالَتْ لِأُخْتِهِ قُصِّيهِ فَبَصُرَتْ بِهِ عَنْ جُنُبٍ وَهُمْ لَا يَشْعُرُونَ
Artinya : “Dan berkatalah Ibu Musa kepada Saudara Musa yang perempuan : ikutilah dia, maka kelihatanlah olehnya Musa dari jauh, sedang mereka tidak mengetahuinya” (Q.S. Al-Qashash : 11)
Kata قصة atau قصص juga berarti الاخبار المتتبعة  (berita yang berurutan), seperti disebutkan dalam firman Allah :

إِنَّ هَذَا لَهُوَ الْقَصَصُ الْحَقُّ
Artinya : “Sesungguhnya ini adalah berita yang benar…” (Q.S. Ali Imran :62)

لَقَدْ كَانَ فِي قَصَصِهِمْ عِبْرَةٌ لِأُولِي الْأَلْبَابِ
Artinya : “Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi orang-orang yang berakal” (Q.S. Yusuf : 111)
Dari segi terminologi (istilah), kata Kisah berarti berita-berita mengenai permasalahan dalam masa-masa yang saling berturut-turut. Sedangkan Qashash dalam Al Qur’an adalah pemberitaan Al Qur’an mengenai hal ihwal ummat yang telah lalu, nubuwat (kenabian) yang terdahulu dan peristiwa-peristiwa yang telah terjadi.
B. Macam-Macam Kisah dalam Al Qur’an[2]
Diambil dari sebuah buku yang membahas Ulumul Qur’an, dijelaskan bahwa kisah-kisah dalam Al Qur’an itu terbagi menjadi tiga bagian, penjelasnnya adalah sebagai berikut:
1.      Kisah-Kisah Para Nabi dan Rasul Terdahulu
Tentunya kita semua tahu bahwa tidak semua Nabi dan Rasul itu disebutkan kisahnya di dalam Al Qur’an, Nabi dan Rasul yang disebutkan dalam Al Qur’an hanyalah 25 orang, dimulai dari Nabi Adam a.s. sampai dengan Nabi Muhammad SAW.
Kemudian dari 25 orang ini, secara garis besar dilihat dari sisi panjang atau singkatnya kisahnya, dapat dijadikan menjadi tiga kelompok :
a.       Kisah yang disebutkan dengan panjang lebar, kisah yang masuk dalam kategori ini adalah kisah dari Nabi Adam, Nuh, Ibrahim, Yusuf, Musa dan Harun, Daud dan Sulaiman, serta Isa ‘alaihimu al-salam. Namun diantara yang lainnya, kisah Nabi Yusuf adalah kisah yang paling panjang, karena diceritakan dengan lengkap, mulai dari masa kecilnya sampai menjadi penguasa di mesir dan dapat berkumpul dengan Bapak dan Saudara-saudaranya.
b.      Kisah yang disebutkan dengan sedang, kisah yang masuk dalam kategori ini adalah kisah dari Nabi Hud, Luth, Shaleh, Isma’il, Ishaq, Ya’qub, Zakariya dan Yahya ‘alaihimu al-salam.
c.       Kisah yang disebutkan dengan sekilas, kisah yang masuk dalam kategori ini adalah kisah dari Nabi Idris, Ilyasa’ dan Ilyas.
Sedangkan kisah dari Nabi Muhammad SAW, bisa dikategorikan kedalam bagian yang pertama (diceritakan secarapanjang lebar), Karena diceritakan kisah Nabi Muhammad SAW beberapa peristiwa yang terjadi pada zaman beliau, seperti peristiwa yang yang dialami beliau waktu kecil, permulaan dakwah, hijrah, dan beberapa perang yang dialami serta beberapa gambaran kehidupan keluarga beliau.
2.      Kisah Ummat, Tokoh, atau Pribadi (bukan Nabi) dan Peristiwa-Peristiwa Masa Lalu[3]
Tokoh yang pertama kali kisahnya diceritakan dalam Al Qur’an adalah dua orang putra Nabi Adam sendiri yaitu Qabil dan Habil, Al Qur’an menceritakan kisah ketika Qabil membunuh saudaranya sendiri Karena akibat dari sifat dengkinya. Inilah pembunuhan pertama yang terjadi dalam sejarah umat islam. Dan masih banyak lagi kisah-kisah seorang tokoh yang diceritakan dalam Al Qur’an, sebagian dari kisah ini antara lain :
a.       Kisah Qarun yang hidup pada zaman Nabi Musa As
b.      Kisah peperangan antara Jalut dan Thalut
c.       Kisah tentang Ashabul Kahfi
d.      Kisah Raja Dzul Qarnain
e.       Kisah kaum Ashabul Ukhdud
f.       Kisah Maryam yang diasuh oleh Nabi Zakariya
Dan beberapa kisah lain yang tidak bisa disebutkan oleh penulis secara lengkap.
3.      Kisah-Kisah yang Terjadi Pada Zaman Nabi Muhammad SAW.
Beberapa kisah yang terjadi pada masa Nabi Muhammad juga disebutkan  dalam Al- Qur’an, salah satunya yaitu ketika sebelum Nabi lahir Tentara Bergajah melakukan penyerbuan ke Makkah yang bertujuan untuk menghancurkan Ka’bah, yang dipimpin oleh Raja Abrahah. Diceritakan pula kisah Nabi Muhammad waktu kecil dengan statusnya sebagai anak yatim yang miskin dan belum mendapat bimbingan wahyu, dengan bahasa yang singkat dan puitis.
Dan juga peristiwa setelah beliau diangat menjadi Rasul, yaitu peristiwa Isra’ dan Mi’raj, hijrah, perang badar, perang uhud, perang azhab atau perang khandaq, dan perang humain, juga kisah-kisah seputar fathu makkah dan peristiwa lainnya yang juga tidak bisa disebutkan oleh penulis secara lengkap.
Dari ketiga macam kisah-kisah Al-Qur’an diatas kami akan memaparkan salah satu kisah yang terjadi pada zaman Nabi Muhammad saw. yaitu kisah tentang kegagalan Abrahah menghancurkan Ka’bah yang terdapat dalam Q.S. Al-Fill ayat 1-5:[4]

وَأَرْسَلَ (2) تَضْلِيلٍ فِي كَيْدَهُمْ يَجْعَلْ أَلَمْ (1) الْفِيلِ بِأَصْحَابِ رَبُّكَ فَعَلَ كَيْفَ تَرَ أَلَمْ
عَلَيْهِمْ طَيْرًا أَبَابِيلَ (3) تَرْمِيهِمْ بِحِجَارَةٍ مِنْ سِجِّيلٍ (4) فَجَعَلَهُمْ كَعَصْفٍ مَأْكُولٍ (5)
Apakah kamu tidak memperhatikan bagaimana Tuhanmu telah bertindak terhadap tentara bergajah? Bukankah Dia telah menjadikan tipu daya mereka (untuk menghancurkan Ka’bah) itu sia-sia? Dan Dia mengirimkan kapada mereka burung yang berbondong-bondong, yang melempari mereka dengan batu (berasal) dari tanah yang terbakar, lalu Dia menjadikan mereka seperti daun-daun yang dimakan (ulat).” (QS. Al Fiil: 1-5).

Abrahah adalah seorang gubernur atau wakil raja Najasyi (kerajaan Habsyi) yang berkuasa di wilayah Arab bagian Selatan. Dan untuk menunjukkan pengabdiannya kepada raja Najasyi, Abrahah membangun sebuah gereja yang besar dan megah yang tidak ada tandingannya. Gereja itu dibangun di “Shan’a” dengan diberi nama “Qullais”. Dibangunnya gereja itu bertujuan untuk kepentingan kerajaan Habsyi, karena sebagian besar rakyatnya beragama Kristen, disamping itu juga untuk menandingi dan memalingkan orang-orang Arab yang selama itu berhaji ke Mekah, agar supaya mereka berpindah ke gereja Qullais.
Kemudian para pemuka bengsa Arab marah ketika mendengar berita tentang dibangunnya sebuah gereja di wilayah Arab Selatan, dengan tujuan untuk memalingkan orang-orang Arab agar tidak berhaji ke Mekah, melainkan pergi ke gereja Qullais yang dibangun oleh Abrahah. Maka bangkitlah salah seorang dari pemuka bangsa Arab ( dari kabilah Bani Faqim bin ‘Adiyy) dengan melakukan cara sembunyi-sembunyi pergi menyelinap ke dalam gereja Qullais tadi yang dibangun oleh Abrahah, lalu ia buang hajat di dalam gereja itu, dan sesudah itu, ia cepat-cepat pergi meninggalkan tempat itu, dan kembali ke daerahnya.
Maka Abrahah sangat marah ketika mendengar berita bahwa yang memberikan kotoran di dalam gereja itu adalah salah seorang penghuni dan pembela rumah yang dihormati itu (Ka’bah). Tetapi sebelum itu ia mengirimkan utusannya ke Bani Kinanah untuk mengajak mereka memelopori haji ke gereja Qullais,  namun utusannya dibunuh oleh Bani Kinanah. Dengan demikian semakin bertambah murkanya Abrahah melihat kejadian itu. Maka dengan segeranya ia memerintahkan pasukan bergajahnya untuk berangkat menuju ke kota Makkah guna menghancurkan Ka’bah.
Ketika orang-orang Arab mendengar keberangkatan Abrahah dengan pasukan bergajahnya yang berjumah besar, maka mereka orang-orang Arab berusaha menghadang mereka dengan cara perang, namun mereka gagal dan kalah dalam perang melawan Abrahah beserta pasukannya, sehingga Abrahah dan bala tentaranya terus melanjutkan perjalanan menuju kota Makkah.[5]
Ketika Abrahah dan bala tentaranya sudah mendekati kota Makkah, maka Abdul Muthallib ( seorang pemuka suku Quraisy) memerintahkan kepada penduduk Makkah supaya mereka pergi meninggalkan Makkah dan bersembunyi ke bukit-bukit yang sangat jauh, agar nantinya mereka tidak terinjak-injak oleh tentara bergajah yang dipimpin oleh Abrahah. Setelah Abdul Muthallib memerintahkan penduduknya, maka ia dan beberapa pemuka suku Quraisy lainnya pergi ke Ka’bah dengan berdo’a kepada Allah SWT. sambil memegang kuat-kuat pintu Ka’bah seraya berdo’a “ Ya Tuhanku, tidak ada yang aku harap selain Engkau. Sesungguhnya siapa yang memusuhi rumah ini adalah musuh Engkau. Mreka tidak akan dapat menaklukan kekuatan Engkau.”
Sesudah itu Abdul Muthallib dan para pemuka suku Quraisy pergi meninggalkan Ka’bah dan menuju bukit-bukit yang sangat jauh dari Makkah, dan mereka menyaksikan kedatangan Abrahah dan bala tentaranya masuk ke kota Makkah.
Ketika Abrahah dan bala tentaranya akan memasuki kota Makkah, maka tiba-tiba gajahnya yang diberi nama “Mahmud” tidak mau berangkat dan ia terus tengkurup dan tidak mau berdiri. Tapi anehnya, ketika gajah tersebut disuruh menghadap ke Yaman dan Syam, maka ia terus berdiri dan berjalan, sekalipun Abrahah memukul kepalanya. Karena hal itu sebelumnya gajah tersebut sudah dibisikkan ke dalam telinganya oleh Nufail bin Habib bahwa ia akan diajak oleh Abrahah ke kota Makkah untuk menghancurkan Ka’bah. Dari sinilah gajah itu memiliki keaneh-anehan sehingga ia tidak mau mengikuti Abrahah.
Denga keadaan demikian, Abrahah dan bala tentaranya telah melihat dan menyaksikan beribu-ribu ekor burung Ababil terbang di udara dengan masing-masing membawa tiga butir batu; sebutir batu di mulutnya dan dua butir batu lainnya dicengkram oleh kedua kakinya. Dan tiba-tiba dengan serentak butiran batu itu ia lemparkan kepada Abrahah dan bala tentaranya, sehingga dalam sekejap saja mereka lari ketakutan dan kepanasan, pada akhirnya mereka binasa akibat lemparan batu kecil yang sangat panas. [6]

C. Karakteristik Kisah dalam Al-Qur’an
Beberapa karakteristik kisah-kisah yang disebutkan  dalam Al Qur’an antara lain :
1. Kisah dalam Al Qur’an diceritakan sesuai dengan kejadian sebenarnya, namun tidak ditulis secara berurut di dalamnya.
2. Sebuah kisah terkadang berulang-ulang diceritakan dalam Al Qur’an dan dikemukakan dalam berbagai bentuk yang berbeda-beda.
Kedua karakteristik inilah yang sering menimbulkan pedebatan antara orang-orang yang meyakini kebenaran Al Qur’an dan orang-orang yang meragukan kebenaran Al Qur’an, mengapa kisah-kisah tersebut (dalam Al Qur’an) tidak diceritakan secara kronologis dan sistematis sehingga mudah untuk dipahami, dan juga mereka memandang bahwa pengulangan kisah-kisah itu kurang efektif dan efisien.
            Kemudian mengenai fiktif atau tidaknya kisah-kisah tersebut, Ahmad Khalafullah menyatakan bahwa kisah-kisah dalam Al Qur’an merupakan karya seni yang tunduk pada daya cipta dan kreativitas yang ada dalam seni, tanpa harus memeganginya sebagai kebenaran sejarah, ia juga menyatakan bahwa ulama’ terdahulu telah berbuat salah dengan menganggap bahwa kisah dalam Al Qur’an bisa dipegangi. Namun demikian, dalam Al Qur’an telah banyak dijelaskan tentang kebenaran ayat Al Qur’an :[7]
يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءَكُمُ الرَّسُولُ بِالْحَقِّ مِنْ رَبِّكُمْ فَآَمِنُوا خَيْرًا لَكُمْ وَإِنْ تَكْفُرُوا فَإِنَّ لِلَّهِ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَكَانَ اللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا
Artinya : “Wahai manusia, Sesungguhnya telah datang Rasul (Muhammad) itu kepadamu dengan (membawa) kebenaran dari Tuhanmu, Maka berimanlah kamu, Itulah yang lebih baik bagimu. dan jika kamu kafir, (maka kekafiran itu tidak merugikan Allah sedikitpun) karena Sesungguhnya apa yang di langit dan di bumi itu adalah kepunyaan Allah. dan adalah Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana”. (Q.S. An-Nisa’ : 170)
وَأَنْزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ مُصَدِّقًا لِمَا بَيْنَ يَدَيْهِ مِنَ الْكِتَابِ وَمُهَيْمِنًا عَلَيْهِ فَاحْكُمْ بَيْنَهُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَاءَهُمْ عَمَّا جَاءَكَ مِنَ الْحَقِّ لِكُلٍّ جَعَلْنَا مِنْكُمْ شِرْعَةً وَمِنْهَاجًا وَلَوْ شَاءَ اللَّهُ لَجَعَلَكُمْ أُمَّةً وَاحِدَةً وَلَكِنْ لِيَبْلُوَكُمْ فِي مَا آَتَاكُمْ فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ إِلَى اللَّهِ مَرْجِعُكُمْ جَمِيعًا فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ
Artinya : “Dan Kami telah turunkan kepadamu Al Quran dengan membawa kebenaran, membenarkan apa yang sebelumnya, Yaitu Kitab-Kitab (yang diturunkan sebelumnya) dan batu ujian terhadap Kitab-Kitab yang lain itu; Maka putuskanlah perkara mereka menurut apa yang Allah turunkan dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu. untuk tiap-tiap umat diantara kamu, Kami berikan aturan dan jalan yang terang. Sekiranya Allah menghendaki, niscaya kamu dijadikan-Nya satu umat (saja), tetapi Allah hendak menguji kamu terhadap pemberian-Nya kepadamu, Maka berlomba-lombalah berbuat kebajikan. hanya kepada Allah-lah kembali kamu semuanya, lalu diberitahukan-Nya kepadamu apa yang telah kamu perselisihkan itu”. (Q.S. Al Ma’idah : 48)
Disamping secara umum firman Allah adalah kebenarang, Allah SWT juga menegaskan secara khusus bahwa kisah dalam Al Qur’an adalah kebenaran seperti dalam ayat berikut :[8]
إِنَّ هَذَا لَهُوَ الْقَصَصُ الْحَقُّ وَمَا مِنْ إِلَهٍ إِلَّا اللَّهُ وَإِنَّ اللَّهَ لَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ
Artinya : “Sesungguhnya ini adalah kisah yang benar, dan tak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Allah; dan Sesungguhnya Allah, Dialah yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Q.S. Ali Imron : 62)

نَحْنُ نَقُصُّ عَلَيْكَ نَبَأَهُمْ بِالْحَقِّ إِنَّهُمْ فِتْيَةٌ آَمَنُوا بِرَبِّهِمْ وَزِدْنَاهُمْ ه
Artinya : “Kami kisahkan kepadamu (Muhammad) cerita ini dengan benar. Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambah pula untuk mereka petunjuk.” (Q.S. Al Kahfi : 13)
وَالَّذِي أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ مِنَ الْكِتَابِ هُوَ الْحَقُّ مُصَدِّقًا لِمَا بَيْنَ يَدَيْهِ إِنَّ اللَّهَ بِعِبَادِهِ لَخَبِيرٌ بَصِيرٌ
Artinya : “ Dan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu Yaitu Al kitab (Al Quran) Itulah yang benar, dengan membenarkan Kitab-Kitab yang sebelumnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha mengetahui lagi Maha melihat (keadaan) hamba-hamba-Nya.” (Q.S. Fatir : 31)
Al Qur’an adalah kitab yang diturunkan dari sisi Tuhan Yang Maha Mengetahui dan Maha Bijaksana, dalam beritanya tidak ada kecuali sebuah kebenaran.

E. Tujuan Kisah dalam Al Qur’an[9]
Menurut A. Hanafi, M.A. dalam bukunya Segi-Segi Kesusastraan Pada Kisah-Kisah Al-Qur’an, tujuan kisah Al-Qur’an ialah :
1.      Memantapkan kerasulan Nabi Muhammad saw.dan menegaskan bahwa ia menerima wahyu. Muhammad sendiri tidak bisa menulis dan membaca, dan diketahui ia tidak pernah mengambil ucapan atau kisah dari pembesar-pembesar agama Yahudi dan Nasrani. Kemudian, datanglah kisah-kisah dalm Al-Qur’an sebagiannya panjang-panjang dan terperinci, seperti kisah Nabi Ibrahim, Nabi Musa dan Nabi Isa. Adanya kisah-kisah dalam Al-Qur’an ini menjadi bukti bahwa kisah-kisah tersebut merupakan wahyu yang diturunkan Allah.
2.      Menerangkan bahwa semua agama yang dibawa para Rasul dan Nabi adalah datang dari Allah, yaitu sejak dari Nabi Nuh sampai Nabi Muhammad saw. dan bahwa orang-orang mukmin seluruhnya adalah umat yang satu dan Allah swt. menjadi Tuhan mereka semua.
3.      Menerangkan, bahwa  agama-agama itu dari Allah swt. sumbernya maka dasarnya adalah sama. Karena itu pada kisah-kisah Nabi kepercayaan yang pokok selalu diulang-ulang yaitu iman kepada Allah yang esa.
4.      Menerangkan, bahwa pada akhirnya Allah menolong nabi-nabi-Nya dan menghancurkan orang-orang yang mendustakannya. Hal ini adalah untuk memantapkan hati Nabi Muhammad saw. dan umatnya. 
5.      Untuk mengingatkan umat manusia akan bahaya iblis yang suka menyesatkan manusia. Kisah-kisah dalam Al-Qur’an ini juga menunjukkan permusuhan abadi antara iblis dengan manusia sejak zaman Nabi Adam.
6.      Menerangkan kekuasaan Allah swt. untuk menciptakan peristiwa-peristiwa yang luar biasa, seperti kisah terciptanya Nabi Adam, kelahiran Nabi Isa, dll.
7.      Sebagai pelajaran (Ibrah) dan peringatan bagi generasi Islam mendatang. Hal ini sesuai dalam Q.S.Al-Qamar :17 , yang berbunyi :
 مُدَّكِرٍ مِنْ فَهَلْ لِلذِّكْرِ الْقُرْآنَ يَسَّرْنَا وَلَقَدْ
Artinya “Dan sesungguhnya telah kami mudahkan Al-Qur’an untuk pelajaran, maka adakah orang yang mengambil pelajaran.”[10]

Dan juga diterangkan dalam Al-Qur’an surah Hud:120, yang artinya     “Dan semua kisah-kisah dari rasul-rasul Kami ceritakan kepadamu, ialah kisah-kisah yang dengannya Kami teguhkan hatimu dan dalam surah ini telah datang kepadamu kebenaran serta pengajaran dan peringatan bagi orang-orang yang beriman.”

BAB III
PENUTUP

A.    Kesimpulan
1.      Pengertian kisah dalam Al-Qur’an :
              Kata Kisah secara etimologis (bahasa) berasal dari Bahasa Arab, yaitu berasal dari kata القص yang berarti mengikuti jejak. Dari segi terminologi (istilah), kata  Kisah  berarti berita-berita mengenai permasalahan dalam masa-masa yang saling berturut-turut.
      2.   Macam –macam kisah dalam Al-Qur’an, antara lain:
·           Kisah-kisah para Nabi dan Rasul terdahulu
·           Kisah ummat, tokoh, atau pribadi (bukan Nabi) dan peristiwa-   peristiwa masa lalu.
·           Kisah-kisah yang terjadi pada zaman Nabi Muhammad saw.
    3.    Karakteristik kisah dalam Al-Qur’an :
·         Kisah dalam Al Qur’an diceritakan sesuai dengan kejadian sebenarnya, namun tidak ditulis secara berurut di dalamnya.
·         Sebuah kisah terkadang berulang-ulang diceritakan dalam Al Qur’an dan dikemukakan dalam berbagai bentuk yang berbeda-beda.
   4.   Tujuan kisah dalam Al-Qur’an :
·         Memantapkan kerasulan Nabi Muhammad saw.dan menegaskan bahwa  ia menerima wahyu.
·         Menerangkan bahwa semua agama yang dibawa para Rasul dan Nabi adalah datang dari Allah swt.
·         Menerangkan, bahwa  agama-agama itu dari Allah swt. sumbernya maka dasarnya adalah sama.
·         Menerangkan, bahwa pada akhirnya Allah menolong nabi-nabi-Nya dan menghancurkan orang-orang yang mendustakannya.
·         Untuk mengingatkan umat manusia akan bahaya iblis yang suka menyesatkan manusia.
·         Menerangkan kekuasaan Allah swt.
·         Sebagai pelajaran (Ibrah) dan peringatan bagi generasi Islam mendatang.



DAFTAR PUSTAKA
Al-Qur’an surah Al-Qamar ayat:17
Hasbi Ash-Shiddieqy, Teungku Muhammad. 2002. Ilmu-Ilmu Al-Qur’an. Semarang: Pustaka Rizki Putra.
Hanafi, A.. 1984. Segi-Segi Kesusastraan Pada Kisah-Kisah Al-Qur’an. Jakarta: Pustaka Al-Husna.
http:// Kisah-Kisah dalam Al-Qur’an ,islam ku,,, alqashasu fi Al-Qur’an. (diunduh 10/11/15; selasa,21:06 WIB)
Khalil manna’  al-Qatta.2012.study ilmu-ilmu Qur’an.jakarta: pustaka litera Antar Nusa

Rochman, Fatchur. 1995. Kisah-Kisah Nyata dalam Al-Qur’an. Surabaya: Apollo.

 Catatan Kaki

[1] Teungku Muhammad Hasbi Ash-Shiddieqy, Ilmu-Ilmu Al-Qur’an (Semarang: Pustaka Rizki Putra,2002) h.191
[2]Manna’ khalil al-Qattan,.study ilmu-ilmu Qur’an.(jakarta: pustaka litera Antar Nusa 2012.)hlm 436.
 http:// Kisah-Kisah dalam Al-Qur’an ,islam ku,,, alqashasu fi Al-Qur’an. (diunduh 10/11/15;selasa , 21:06 WIB)
 [3] Ibid. (diunduh 10/11/15; selasa,21:06 WIB)
[4] Fatchur Rochman, Kisah-Kisah  Nyata dalam Al-Qur’an (Surabaya:Apollo, 1995) h.274
[5] Ibid. h.275-276
[6] Ibid. h. 276
[7] http:// Kisah-Kisah dalam Al-Qur’an ,islam ku,,, alqashasu fi Al-Qur’an. (diunduh10/11/15; selasa,21:06 WIB)
 [8] Ibid. (diunduh 10/11/15;selasa, 21:06 WIB)
 [9] A.Hanafi, Segi-Segi Kesusastraan Pada Kisah-Kisah Al-Qur’an, (Jakarta: Pustaka Al-Husna, 1984)  h.68-74
 [10] Al-Qur’an  surah Al-Qamar:17

Facebook Comment